Disaat Daku Tua…

Disaat daku tua, bukan lagi diriku yang dulu.

Maklumilah diriku, bersabarlah dalam menghadapiku.

Disaat daku menumpahkan kuah sayuran di bajuku. Disaat daku tidak lagi mengingat cara mengikatkan tali sepatuku.

Ingatlah saat-saat daku mengajarimu, membimbingmu untuk melakukanya.

Disaat daku dengan pikunya mengulang terus-menerus ucapan yang membosankanmu,

Bersabarlah mendengarkanku, jangan memotong ucapanku. Dimasa kecilmu, daku harus mengulang dan mengulang terus sebuah cerita yang telah saya ceritakan ribuan kali, hingga dirimu terbuai dalam mimpi.

Disaat diriku membutuhkanmu untuk memandikanku,

Janganlah menyalahkanku, ingatkah dimasa kecilmu…bagaimana daku dengan berbagai cara membujukmu untuk mandi?

Disaat daku kebingungan menghadapi hal-hal baru dan teknologi modern,

Janganlah menertawaiku. Renungkanlah bagaimana daku dengan sabarnya setiap “mengapa” yang engkau ajukan disaat itu.

Disaat kedua kakiku terlalu lemah untuk berjalan,

Ulurkanlah tanganmu yang muda dan kuat untuk memapahku. Bagaikan dimasa kecilmu daku menuntunmu melangkahkan kaki untuk belajar berjalan.

Disaat daku melupakan topic pembicaraan kita,

Berilah sedikit waktu padaku untuk mengingatnya. Sebenarnya, topic pembicaraan bukanlah hal yang penting bagiku, asalkan engkau berada disisiku untuk mendengarkanku…daku telah bahagia.

Disaat engkau melihat diriku menua, janganlah bersedih.

Maklumilah diriku, dukunglah daku. Bagaikan daku terhadapmu disaat engkau mulai belajar tentang kehidupan.

Wong Tuo

“Kecele” Curug Sidoharjo Kulon Progo

Objek wisata kali ini berhubungan sama air…ya iyalah judulnya aja curug, curug atau air terjun sidoharjo ini terletak bukan di kota sidoharjo jawa timur tapi nama desa di kulon progo jojgakarta. Karena terpesona lewat foto-foto diinternet, kami langsung mutusin menuju kesana tanpa pikir-pikir dulu.

Berangkat pagi-pagi banget soalnya masih “blank” lokasi tujuan, kami berdua berangkat dari jogja lewat jl godean teruuuss sampai melewati Kali Progo sungai terbesar dijogjakarta, kemudian belok ke kanan sampai di Desa Dekso. Dari Pasar Dekso ambil jalan ke arah Samigaluh dengan kondisi jalan yang cukup bagus namun menanjak. Ikuti saja jalan tersebut sampai ada plang MTS Sidoharjo kanan jalan plang ini sungguh-sungguh petunjuk penting jadi wajib ditemukan, tapi buat nemuin plang ini harus pasang mata super jeli karena plangnya kecil gampang terlewati, setelah nemu plang itu lewati jalan kecil kekanan dekat plang tersebut hingga nemuin MTS Sidoharjo. Di dekat MTS tersebut ada plang curug sidoharjo kekiri lewat jalan kecil menanjak sekitar 1km sampai deh ke lokasi Curug Sidoharjo.

DSC00878Setelah sampai lokasi kita titipin motornya ke rumah penduduk gak ada biaya retribusi sama sekali, lalu jalan kaki sekitar 500 meteran. Bagi yg takut ketinggian mending dipikir-pikir dulu buat kesini soalnya jalan menuju air terjun bener-bener menantang, jalan setapak naik-turun sempit pinggirnya jurang menganga sudah gitu ada sebagian jalan yg sudah rusak jadi musti hati-hati kepleset dikit langsung terjun kejurang, setelah bersusah-payah melewati akhirnya nyampai juga ke curug yg tingginya 75meter ini.

Gara-gara kita berdua ke curug sidoharjo ini tanpa pikir-pikir dulu, kita gak nyadar kalau saat itu masih mongso ketigo alias musim kemarau, jadinya curugnya masih kering kerontang gak ada airnya sama sekali rasanya guondok alias kecele’ alias kecewa super berat, ya iyalah kecewa kalau yg namanya air terjun tapi gak ada airnya trus apa yg mau dinikmati?… Tapi buat ngobati rasa kecewa tetep aja kita berfoto-foto ria, meski gak ada air terjunya rasanya tetep sedap dipandang kok wkwkwk…

DSC00861airnya kering euy…

DSC00867meski kecewa…tetep narcis

DSC00850pemandangan alam sekitar curug

begini nih kalau ada airnya

Jalan-jalan ke Jembatan Gantung Selopamioro

801268jembatan2

jalan – jalan kali ini berawal dari browsing tempat – tempat wisata di jogja.Eiiiiiit ketemu deh satu tempat yang bikin kami penasaran “jembatan gantung” kLo dari namanya  seeh pasti dah bisa bayangin apa itu jembatan gantung,,,,namanya juga orang penasaran ya tetep aja pengen kesono,,,,sebenarnjembatan gantung yang kami kunjungi terletak di desa selopamioro,imogiri yogyakarta. tepatnya jembatan ini terletak dibawah kawasan wisata kebun buah mangunan,,,,dan penduduk desa sering menyebutnya “kreteg gantung” ato ada yang menyebutnya “jembatan kuning” karena jembatan ini di berwarna kuning….mulai crita aja yaaah…hahahaha… :D

Kami pergi kesana memilih hari minggu karena hari itu pula waktu kosong kami weekend gitu lhoooo…..Rute menuju lokasi gampang -gampang susah kami menyusuri sepanjang jl.imogiri timur jalan terus kearah Imogiri sampai mentok. Disitu ada pertigaan, dan ambil arah kanan. Dari situ, tinggal nyari SMP 2 imogiri. Setelah ketemu SMP 2 Imogiri, belok kiri,  ikuti jalan desa yang kecil. Jika mulai bingung, tanya saja ma penduduk desa sekitar, saat itu jalan desa menuju lokasi baru diperbaiki jadi yg harusnya jalanya singkat jadinya muter lumayan jauuuh…melewati jembatan besar teruuss sampe nemu tugu kecil lalu belok kiri, trus ikutin jalannya ntar lama-lama nyampek juga….hati-hati waktu itu pas musim ujan jadi jalanya becek agak licin apalagi jalanya sempit cuma pas dilewatin 2 motor aja, tapi kita bakal disuguhin pemandangan alam yg sungguh indah…dikanan-kiri bentangan karst perbukitan n sungai oyo berasa kayak nelusurin hutan amazon deh. Lalu ada air terjun kecil, sayangnya waktu itu sudah gerimis jadinya terburu-buru pengin lekas nyampe jembatan jadi gak sempet foto-foto waktu diperjalanan.

panoramic

Akhirnya nyampe juga dijembatan kuning selopamioro, saat nglewatin nyeberang jembatan ini pakai motor sungguh deg-degan soalnya bergetar semua jadi berasa puanjaaang sekali gak nyampe2 ujung jembatan seberangnya. Jembatan ini terbuat dari besi n kayu diikat dengan tali tambang guede jadi gak sah kawatir dijamin kokoh kalo cuman dilewatin sepeda motor, asal lewatnya jangan berbondong-bondong loh yah. Saat itu waktunya masih sangat pagi jadinya masih sepi, belum ada pengunjung lain yg datang cuma penduduk lokal yg sudah pede melaju diatas jembatan pake ngebut segala. Diujung jembatan ada sebuah warung kecil yg menjajakan aneka snack kecil-kecil n wedangan kopi, si pemilik warung ternyata kreatip juga sebelah warung disediakan sepetak ruangan buat lesehan istirahat sambil ngopi. Yang nambah unik lagi ibu si owner warung saat itu mo pergi bentar tau-tau dengan polosnya malah nitipin warungnya ke kita padahal jelas-jelas kita ini orang asing n gak kenal sama sekali….wah ternyata didesa masih ada yah orang yg mudah memberi kepercayaan keorang lain, ato wajah kita itu tampang orang baik-baik kali yah jadinya ibu itu langsung percaya sama kita wahahaha….(pede)

Setelah puas berfoto-foto ria hujan mulai mengguyur cukup deras dan lama….lalu pengunjung mulai berdatangan ada juga serombongan goweser. setelah nunggu ujan lumayan lama akhirnya reda juga n kira pun berpamitan pulang melewati jalan pedesaan yg sdh padat penduduk, ternyata jalanya mulus n lebar bisa dilewati 2 mobil, tapi perjalananya biasa-biasa aja gak ada pemandangan alam yg menarik hanya melewati rumah-rumah penduduk desa saja, jaraknya pun cukup singkat gak kayak waktu berangkat tadi.

Foto lain:

tali-jembatanKali-OyoWP_001298DSC00516

Nonton Film Like Crazy Bikin Mata Pengin Merem

Semalem aku bareng my bojo nonton film romantis, judulnya “Like Crazy”. Ini bukan film baru tapi sudah diputer dibioskop tahun 2011, awalnya aku lihat ni judul kayaknya cuma drama biasa aja tapi karena ini film produksi Paramount Vantage wah pasti ini film ceritanya bagus banget romantis abiiss bikin nangis-nangiiiss soalnya film bikinan production house Paramount biasanya film-film ngetop abis, ya sudah deh kuputusin minjem film ini direntalan deket rumahku…eeiitss bukan bajakan tapi ori looh :P

Sampe rumah setelah nyiapin cemilan n minuman buat kita berdua kita puter deh tuh film drama. 5 sampe 20menit berlalu ni film yg dibintangi Felicity Jones kok biasa-biasa aja yah alur ceritanya itu datar banget, sudah hampir 1jam belum nemuin adegan yg bikin nangis ato degdegan rasanya nih film kok lamaaa banget mungkin saking membosankanya kali yah. Sudah lebih dari setengah durasi film rasanya mataku pengen banget tidoorr ternyata suamiku juga sama-sama “merem-melek”. Wah kayaknya film garapan sutradara Drake Doremus ini cucok banget buat obat tidur yg efektif gak mengandung unsur kimiawi n murah lagi. Jadi ceritanya tuh cuma tentang sepasang kekasih yg dimabuk asmara n isi filmnya tuh cuma bermesra-mesraan mulu tapi sayang gak ada adegan “gitu-gituan” hehe…trus ujung-ujungnya masing-masing pada selingkuh terus kelanjutan akhirnya gimana yah kurang tahu soalnya kita berdua sudah nyerah gak tahan ngelawan kantuk gara-gara nih film akhirnya tidur deh. Tapi bisa ditebak akhirnya pasti mereka berdua balik lagi menjadi sepasang kekasih trus happy ending deh selesai deh :)

Nonton Bioskop Makin Mahal Aja!!

Nonton bioskop

Dulu jogja terkenal serba murahnya tapi sekarang sudah gak terlalu serba murah lagi…emang sih bagi sebagian orang luar kota masih menganggap Jogja kota serba murah-meriah, apalagi masih ada nasi kucing seribu perak meski sudah rada susah juga nyarinya.

Termasuk nonton bioskop, kalo dulu pas jamanya aku masih SD taon 90an nonton bioskop cuma 3500 sampe 7500 perak itu sudah senyaman bioskop twenty one loh, aku masih inget kok nama bioskopnya Ratih, Regent n Empire. Sayangnya kini bioskop dijogja cuma ada 2 tempat yg satu empire XXI n satu lagi studio21 itu aja yg punya sama yaitu cinema21 jaringan bioskop terbesar di indonesia. Jika beberapa taun sebelum terakhir harga tiket nonton masih 20ribuan sekarang malah merangkak jadi 40rebu, karena gak ada bioskop lain ya mau gak mau harus mau jadi kayak dimonopoli gitu deh. Bayangin aja dulu waktu pacaran duit 50rebu bisa buat nonton berduaan tapi sekarang  kagak bisa, jadi ya sekarang makin jarang aja aku nonton bioskopnya.

Nonton-film-berduaMalah kini lebih sering minjem pilem bajakan aja yg murah-meriah direntalan, kalo dituduh tidak menghargai hak cipta ah gak peduli salah sendiri kok ngasih tarif mahal. Mending minjem film bajakan original 1judul harganya cuma 2500 aja kalo minjem 3 bonus 1 trus nonton dikamar berdua bareng misua tercinta puas deh wkwkwk…

Lagu Nostalgia Keluarga “Aryati”

Tiap orang pasti punya lagu nostalgia yg bikin hati kita jadi “gimana” gitu. Khusus lagu ini bisa dikatakan kalo lagu yg dibawain musisi Hendry Rotinsulu ini merupakan lagu nostalgia seluruh keluargaku, dari mbah kakungku, pakdhe, budhe, bulik, paklik, sampe kedua ortuku juga menyukainya. Soalnya nih lagu sebenarnya lagu kesukaan almarhum mbah putriku dulu, jadi setiap kali dengerin lagu yg berjudul “Aryati” ini pasti semua pada nangis sesenggukan…biasanya sih yg perempuan kayak budhe, bulik sampe ibuku pada bercucuran air mata.

Sebelum ini aku belum tahu nama penyanyi n judulnya apaan, cuma tau beberapa lirik lagunya doang, kangen rasanya mo dengerin ini tapi gak tau informasi tentang lagu ciptaan Ismail Marzuki ini. Alhasil dengan bantuan suamiku tercinta n Om Google yg “sok tahu” segala hal dicarilah file download lagu ini tentu aja yg gratisan. Meski gak tau nama penyanyi n judulnya tetep bisa ketemu loh caranya yg penting tahu sedikit dari lirik lagunya minimal 3 kata berurutan sudah mudah dicarinya, ketik aja digoogle pake key word ditambahkan tanda petik misal – lirik “aryati dikau mawar” – dijamin bakalan langsung ketemu.

Berikut liriknya:

Aryati Dikau mawar asuhan rembulan
Aryati Dikau gemllang seni pujaan
Dosakah hamba mimpi
berkaslh dengam puan
Ujung jarimu kucium mesra tadi malam
Dosakah hamba memuja dikau dalam mimpi
Hanya dalam mimpi .
Aryati Dikau mawar ditaman khayalku
Tak mungkin tuan terpetik daku
Walaupun demiklan nasibku
Namun aku bahagia seribu satu malam

Awal Tahun ke Candi Ratu Boko

InstaCam_2013-01-07_11-23-5

Tanggal 6 kemarin tepatnya hari minggu pertama di tahun 2013, aq bersama suamiku jalan-jalan ke candi ratu boko. Letaknya dekat candi prambanan, jadi pas pertigaan pasar prambanan belok kekanan ke Jl Jogja-Piyungan. Berangkatnya pagi-pagi sekali sampe sana sekitar jam 8 jadi masih sepiii banget cuma ada sekelompok orang lagi foto preweding. Harga tiket masuk candi lumayan “nendang” 25ribu plus parkir 2rebu.

Lokasi candi ato keraton ratu boko itu diatas bukit jadi kita musti jalan kaki naik dulu lumayan bikin ngos-ngosan padahal belum foto-foto neh dah keringetan. Untungnya berangkat pagi-pagi tempatnya masih sepi gak ada orang jadi nyaman, enak sekali berasa milik berdua gak ada yg gangguin. Sebelum sampai pintu masuk keraton kita bakal disuguhi pemandangan yg indah, taman-taman kehijauan yg sejuk plus udara yg masih dingin.

WP_000878pintu masuk istana ratu boko

WP_000900kolam pemandian putri kerajaan

Sampailah ke pintu gerbang keraton yg berbentuk mirip gapura, pemandanganya sunggu indah, sejuk karena berada ditengah-tengah rerumputan n pepohonan yg subur, sungguh pintar arsitekturnya memilih tempat ini. Keraton ratu boko ini sungguh luas arealnya n candi-candinya tersebar diberbagai tempat, saat itu lokasi gak ada seorang pun sehingga menambah luas rasanya enak banget buat foto-foto apapun gayanya. Ada kolam pemandian putri-putri raja yg bentuknya sungguh unik, lalu telusuri lagi sampai keatas bukit akan ada gardu pandang dengan pemandangan kota Jogja yg aduhai, lalu disekitar candi ada lokasi blusukan menarik ada aliran sungai kecil yg masih jernih sekali n ada goa “wadon” tapi bentuknya biasa aja gak terlalu menarik. Meskipun areal istana purba ini sungguh luas tapi rasanya gak ada capeknya karena tiap jengkal langkah selalu disuguhi pemandangan menakjubkan.

Setelah capek muter-muter istana ratu boko waktunya turun, karena lokasi sudah dipenuhi turis-turis berdatangan jadi ramai lagi n gak asik lagi suasananya.

Foto lainya:

boko semua

InstaCam_2013-01-08_09-36-4