First Anniversary With Pancake

Gak nyangka yah sudah setahun umur pernikahanku bareng my hubby, gak nyangka pula qta berdua bisa melewati berbagai situasi n kondisi, ada senang, susah, sedih, sakit hati n lain-lain. Kata orang-orang masa pernikahan paling sulit itu ya setelah nikah itu sendiri, ternyata emang bener banget.

Pas tanggal 20 mei kemarin sebenarnya gak ada rencana mo ngrayain ultah nikahan qta berdua. Qta cuma jalan-jalan biasa seperti hari-hari minggu sebelumnya n mampir sebuah mall. Disitu seperti biasa karena hobi qta sama yaitu icip-icip makanan alias wisata kuliner jadi ya hunting makanan yang lum pernah qta cobain. Biasanya qta kalau hunting kuliner pasti cari yang unik, lum pernah dicoba tapi wuenak n murah meriah, tapi saat itu gak seperti biasanya jadi sedikit gak peduliin itu murah ato mahal pokoknya sikaat aja…hehe soalnya dah lama juga sih gak makan yg “menguras” dompet jadi sekali-kali boleh dong.

Waktu jalan-jalan nglewati warung yg menjajakan segala macem pancake, dari tampilan warung makanya n tipe orang-orang yg makan sudah keliatan banget pasti tarifnya muahal. Tapi berhubung setelah ngeliatin gambar-gambar menu pancake yg dipajang air liurku sudah terlanjur melumer jadi kuiming-imingin aja my hubby tercintaku, awalnya sih dia agak menolak soalnya alasanya “harganya pasti mahal” tapi lama-lama suamiku tergiur juga ah suamiku mah gampang banget tergoda kalau lihat makanan uenak jadi dia setuju banget 100% buat nyobain makan disitu.

Setelah mumet milih-milih menu soalnya keliatan wuenak semua penginya sih diembat semua tapi ntar tekor deh akhirnya kumilih pancake wafel yg ada es krim vanilanya trus ditambahin buah-buahan pisang n strawberry yg dibentuk jadi tusuk sate…hmm yummy, lalu suamiku milih pancake dobel dengan es krim coklat ditambah sedikit krim putih lalu ditaburi potongan buah-buahan strawberry n jeruk kecil-kecil yg gak kalah yuaammy deh pokoknya. Untuk minumnya gak dulu deh soalnya buat dua menu tadi sudah ngabisin lumayan banyak isi dompet jadi mending minumnya pake aqua dulu aja ngirit…hehehe. Ternyata emang gak salah qta nyobain jajan pancake ini soalnya rasanya bener-bener maknyooosss…gak seperti pancake-pancake sebelumnya yg pernah dicoba. Kesimpulanya ternyata emang “rego gowo rupo” alias “harga mahal kualitas bicara”.

Setelah selesai menikmati makanan super lazis ini lalu baru menyadari ternyata hari itu tanggal pernikahan qta 20 mei, berati sudah setahun lamanya umur pernikahanku with my hubby n makan berdua kali ini pun terasa sangat romantis banget…love you pancake…eh my hubby 😛

Iklan

Perjalanan kisah cinta ku,,,,

Ini bukan pertama kalinya saya jatuh cinta.apa yang akan saya tulis disini bukan kisah saya yang pertama kali. Panggil saja dia “bon – bon”..hehehe.. . Pria yang sekarang menjadi kisah perjalanan cintaku.

Jauh sebelum bertemu dengannya, saya pernah sangat mencintai seseorang. Bertahun-tahun saya menghabiskan waktu untuk memahaminya, bisa dikata hampir 11 tahun saya menunggu harapan dari dia sebelum saya menemukan kisah cinta saya yang sekarang (sumpah lamaa baeeuuud). Tapi hasilnya nihil. Tahu-tahu saya mendengar kabar bahwa dia sedang dekat dengan seseorang….Jujur saya kecewa. Meski mungkin dia tak sepenuhnya salah. Dia mungkin tak paham kalau saya begitu mencintainya. Dia mungkin tak mengerti kalau rasa ini menuntut kepemilikan. Sehingga dia membiarkan dirinya menjalin hubungan dengan orang lain.

Kalau Anda bertanya apakah saya terluka? Eeemmm sangat! Kalau Anda berpikir apakah saya tersakiti? Jelaasss pasti. Tapi apa itu semua mengubah sesuatu? Tidak. Saya ingin marah, tapi apa hak saya?. Saya ingin berteriak, tapi bukan salahnya kalau dia tidak mencintai saya.huuuffhh….

Luka saya tak segera mengering setelah itu. Saya sadar saya masih mencintainya. Saya masih menyempatkan beberapa menit waktu saya untuk merindunya. Saya mencoba mencintai yang lain, tapi saya gagal. Saya mencoba menerima kekuatan yang ditawarkan seseorang, tapi saya tak ingin menjalin hubungan hanya karena belas kasihan.tapi itulah yang terjadi….

Hingga suatu hari dia kembali. Dengan kabar bahwa dia kini sendiri. Saya bahagia.. Tapi lagi-lagi, dia hadir tanpa kepastian yang pasti. Dia datang dan membuat saya jatuh cinta, tapi dia bersikap seolah dia tidak berbuat apa-apa. Dia tak memberi batasan yang jelas antara kenyataan dan harapan. Dia membiarkan jiwa saya melayang tak tentu arah alias menggantungkan saya….

Dia mengacaukan hidup saya. Ketika saya sudah mulai melupakannya, dia tiba-tiba hadir kembali. Tapi ketika saya kembali berharap, tiba-tiba saja dia menghilang tanpa sebab….cocok banget ma lagunya cakra khan yg berjudul “harus terpisah”…xixixixi….

Untungnya, Tuhan masih berbaik hati. Setelah hampir satu tahun, saya berhasil menyingkirkan dia dari ruangan di hati saya. Saya berhasil berhenti mencintainya, “Hidup ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan orang yang salah”, itu kalimat dari seorang teman yang membantu saya pulih tengkyu my prend….akan q ingat selalu….

Selama setahun saya lalui dengan kekosongan. Bukan karena takut jatuh cinta. Tapi karena saya benar-benar tak mau mengulangi kesalahan yang sama. Saya butuh seseorang yang meyakinkan saya untuk mau jatuh cinta lagi.
Kekosongan mungkin tak lebih baik dari mencintai tanpa kejelasan. Tapi selama masa “kosong” itu, saya berusaha menikmati kesendirian saya. Hingga akhirnya saya bertemu dengan Bon-bon. Dalam sebuah pertemuan singkat yang tak saya harapkan menjadi lebih. Namun, serangkaian kegiatan ternyata menyertakan sesuatu yang lain. Setiap kali bertukar cerita, dimulailah sensasi unik itu. Saya mulai bingung dengan sikap saya. Saya mulai salah tingkah. Saya mulai ingin lebih banyak menghabiskan waktu dengannya…

Harus saya akui dia baik. Dia menarik secara keseluruhan. Dia memang bukan tipe laki-laki yang membuat hati saya melompat-lompat. Atau membuat mulut saya ternganga setiap kali melihatnya. Tapi entah kenapa, dia membuat saya merasa nyaman setiap kali berada di dekatnya.

Dia dan saya semakin sering menghabiskan waktu bersama. Sekedar mengobrol, atau menertawakan lelucon yang kami ciptakan sendiri. Lalu pada suatu minggu siang dia menyatakan keinginannya untuk menjadi kekasih saya. Entah keberanian apa yang saya miliki waktu itu , saya tidak langsung menjawab, berfikir keras untuk memutuskan hal tersebut,,,,,karena trauma yang amat sangat akan masa lalu…dan akhirnya dengan keputusan yg matang saya hanya bisa mengatakan: “I do”. Dan resmilah saya berpacaran dengan Buncit.14 juli 2010….hehehehe….

Kurang lebih hampir setengah tahun saya menjalin hubungan dengan dia saya mendapati hari-hari yang indah. Tapi tak jarang saya menemui juga hari-hari yang melelahkan. Tapi kami berhasil menciptakan sinergi dengan baik. Kami bisa saling mengerti, saling bertukar peran, saling mendukung, saling memberi dan menerima.

Dari situlah saya kemudian berpikir, ternyata cinta adalah hal yang dinamis. Ternyata cinta dan patah hati tak ubahnya sebuah siklus, yang terus berulang, yang terus dialami manusia, hingga kita menemukan orang yang tepat seorang yang tetap membuat kita jatuh cinta dan patah hati, tapi hanya dengannya.

Saya pernah jatuh cinta, lalu saya patah hati, saya belajar melupakan, kemudian saya jatuh cinta lagi. Setelah bertemu dengan dia pun, saya tidak berhenti patah hati. Setiap kali kami bertengkar, setiap kali itu pula saya sakit dan patah hati. Tapi dia, dengan kekuatan yang entah diperolehnya darimana selalu berhasil membuat saya jatuh cinta lagi…hehehe…

Saya kini tahu, dialah orang yang tepat untuk saya. Semoga dia adalah jodoh yang benar-benar diciptakan untuk saya. Di dunia dan di surga, saya ingin perjalan kisah cinta saya, saya lalui bersamanya. Hanya bersamanya selamanyaa….aamiin…

Teruntuk kisah cinta ku,,,my lovely “bon bon”…..

Bon-Bon

tiap pasangan pasti punya panggilan akrab masing2, ada yg dipanggil mas-dik, bang-dik, say-yang, ayang, cin, itu yg masih kategori normal2 aja…tapi ada juga yg rada2 nyleneh, nyentrik n gak jelas contonya pipi-mimi, luv-luvy, ato yg aneh banget kayak brondong manisku-tante girangku. untung gw gak masuk yg aneh banget deh

klo ku manggil suamiku dulu waktu masih seru2nya pacaran pertamanya doi qu panggil “mas…” itu awal2 banget pacaran soalnya masih “menjaga kesopanan” maklum masih baru2 banget jadian…tapi lama2 jadi “say” itu pacaranya sudah lumayan lama jadi sudah berani bermesra-mesraan beneran…trus stelah makin lama berubah lagi. karena ayangku dulu “manut” alias “manis tapi endut” (sekarang masih ding) perutnya bulet buncit jadi kupanggil ciiit ato bun…bun…buunciiitt…lama2 jadinya manggil bun-bun tapi kok lebih enak manggil “bon-bon” wkwkwk…

“Ayangku bon-bon…”

 

Nonton Berdua Pertama

first time date sudah kubahas kemarin, sekarang qu pengin nyritain pengalaman nonton berdua pertamaku ma suamiku dulu. waktu itu sekitar pertengahan 2010 lupa tepatnya yg jelas qta sudah jadian, normalnya ya klo sepasang kekasih lagi hot-hotnya dimadu cinta kan kalo nonton pasti yg romantiss trus duduk berdua dibagian pojok belakang sendiri lagi, biar suasananya tuh terjaga privasinya selain itu juga angeeettt…huss trus diikutin adegan pertama si cowok genggam tangan si cewek lalu dilanjutin adegan kedua tangan si cowok berusaha ngerangkul pundak cewek. tapi kalo film yg qta tonton beda banget bukan film romantis tapi action tentang ilmu-ilmu sihir judul filmnya The Sorcerer’s Apprentice yg dibintangi nicolas cage menegangkan sekaligus gak cucok banget buat pacaran deh pokokmen.

waktu itu…(oh iya baru inget sekitar bulan agustus) gak ada rencana mo nonton berdua eh tau-tau suamiku yg waktu itu pacarku dapet 2 tiket gratis nonton bioskop 21 malem minggu abis magrib, my hubby dapet tiket dari mbaknya yg juga lagi dapet promosi dari kolega bisnisnya tapi mbaknya gak mau pake ya udah dikasihkan qta horeee dapet tiket nonton gratiiss!!

pas nonton, karena ini nonton berdua pertama so pasti bikin deg-degan juga kayak dulu waktu kencan pertama gitu deh. pas jalanya film selain ngikutin alur cerita film juga kerasa keringat dingin bercucuran karena tanganya mulai nyenggol-nyenggol tanganku dikit tapi belum dipegang loh yah cuma tanganya deketin tanganku. mungkin my hubby saat itu nunggu saat-saat tepat buat megang tanganku,berhubung film yg ditonton ini gak ada romantisnya sama sekali jadi ya ngepasin timingnya susah banget kali yak, dan akhirnya saat ditunggu tiba ternyata dia memilih waktu adegan film actionya memuncak langsung deh “bruk” tanganya nubruk tanganku alias ya cuma megang doang sih. lalu adegan actionya sudah selesai diikuti adegan lucu semua penonton pada ketawa cuma qta aja ato sepasang yg senasib qta aja yg gak ketawa sama sekali malah mukanya tegang mungkin sama-sama “senam jantung” kali yak hihihi…lucu deh klo inget muka qta saat itu.

setelah momen pertama menegangkan itu rampung dilanjutin kejadian yg gak kalah menegangkan, dengan bekal pengalaman pegang-memegang tangan tadi doi pun lebih PD n berani ngelanjutin langkahnya yaitu merangkul gue, saat itu sih aq sudah gak terlalu mikirin momen “bergenggaman tangan” tadi soalnya aq sudah asik ngikutin film yg emang seru banget tuh aksi nicolas cage bareng monica belluci. lagi serius nonton tau-tau langsung “plek” tangan my hubby nempel kepundaku, gue noleh ke dia eh wajahnya pura-pura banget sok serius nonton filmnya, gue langsung mematung diri gak berkutik jantung pun kembali berdegub-degub lebih kencang n keringat dingin kembali bercucuran lebih deras ketimbang saat momen pertama tadi.

akhirnya gue gak konsen nonton filmnya hingga bubar…huhuhu tapi asyik juga kalo inget masa-masa saat itu ^.^

First Time Ngedate Bareng My Hubby….

ngomongin masalah pertama kali ngedate ma cowok yg qta sukai pasti persiapnnya habis habisan, hatipun juga degdegan, keringat ikut bercucuran (halah lebay). biasanya sepasang kekasih kalo milih tempat n waktu buat ngedate apalagi pertama kali itu pasti malem minggu sekitar jam 7 an soalnya kalo jam 9 lebih kudu lapor rt-rw kan gawat trus ditempat yg romantis abiiss kalo gak restoran mewah (bagi yg tajir), cafe redup2 (bagi yg rada mampu) ato RM padang (bagi yg duitnya mepet sangat) tapiii kalo qta bedaa banget…

saat itu emang sih gak ada rencana mo ngedate sama cow yg sekarang jadi suamiku. waktu itu hari minggu siang bolong dia yg msh berstatus “temen deket” main kerumahku, trus ngobrolin ttg kesukaan qta masing2 maklumlah msh pdkt jadi ngobrolnya msh banyak basa-basinya, eh ternyata hobi qta sama yaitu doyan makan, berhubung perut qta sama2 keroncongan jadi deh qta hunting t4 makan enak. karena q seneng banget sama yg namanya rujak cingur n dia lum prnah nyobain itu,lalu qta sepakat makan warung rujak cingur Bu Mida tempatnya juga deket rumahku kok, yg kebutlan langganan emak gw. karena ini pertama kalinya keluar makan bareng termasuk kencan pertama…(gila yak masak first date diwarung rujak cingur siang bolong panas2 lagi) jadi ya masih malu2 gimana getu, masang muka penuh “kebohongan” alias sok cool padahal hati penuh degdegan, ah paling2 dia juga gitu senam jantung juga wkwkwk…

yg sangat-sangat-sangat disayangkan makan siang sekaligus first date diwarung rujak cingur itu pertama sekaligus terakhir kalinya karena setelah beberapa bulan kemudian warung itu tutup n tinggal kenangan…dikarenakan ibunya udah tua n kecapean ngulek tu bumbu dech,,,,sayang gak da penerusnya….