Jalan-jalan ke Jembatan Gantung Selopamioro

801268jembatan2

jalan – jalan kali ini berawal dari browsing tempat – tempat wisata di jogja.Eiiiiiit ketemu deh satu tempat yang bikin kami penasaran “jembatan gantung” kLo dari namanya ¬†seeh pasti dah bisa bayangin apa itu jembatan gantung,,,,namanya juga orang penasaran ya tetep aja pengen kesono,,,,sebenarnjembatan gantung yang kami kunjungi terletak di desa selopamioro,imogiri yogyakarta. tepatnya jembatan ini terletak dibawah kawasan wisata kebun buah mangunan,,,,dan penduduk desa sering menyebutnya “kreteg gantung” ato ada yang menyebutnya “jembatan kuning” karena jembatan ini di berwarna kuning….mulai crita aja yaaah…hahahaha… ūüėÄ

Kami pergi kesana memilih hari minggu karena hari itu pula waktu kosong kami weekend gitu lhoooo…..Rute menuju lokasi gampang -gampang susah kami menyusuri sepanjang jl.imogiri timur¬†jalan terus kearah Imogiri sampai mentok. Disitu ada pertigaan, dan ambil arah kanan. Dari situ, tinggal nyari SMP 2 imogiri. Setelah ketemu SMP 2 Imogiri, belok kiri, ¬†ikuti jalan desa yang kecil. Jika mulai bingung, tanya saja ma penduduk desa sekitar, saat itu jalan desa menuju lokasi baru diperbaiki jadi yg harusnya jalanya singkat jadinya muter lumayan jauuuh…melewati jembatan besar teruuss sampe nemu tugu kecil lalu belok kiri, trus ikutin jalannya ntar lama-lama nyampek juga….hati-hati waktu itu pas musim ujan jadi jalanya becek agak licin apalagi jalanya sempit cuma pas dilewatin 2 motor aja, tapi kita bakal disuguhin pemandangan alam yg sungguh indah…dikanan-kiri bentangan karst perbukitan n sungai oyo berasa kayak nelusurin hutan amazon deh. Lalu ada air terjun kecil, sayangnya waktu itu sudah gerimis jadinya terburu-buru pengin lekas nyampe jembatan jadi gak sempet foto-foto waktu diperjalanan.

panoramic

Akhirnya nyampe juga dijembatan kuning selopamioro, saat nglewatin nyeberang jembatan ini pakai motor sungguh deg-degan soalnya bergetar semua jadi berasa puanjaaang sekali gak nyampe2 ujung jembatan seberangnya. Jembatan ini terbuat dari besi n kayu diikat dengan tali tambang guede jadi gak sah kawatir dijamin kokoh kalo cuman dilewatin sepeda motor, asal lewatnya jangan berbondong-bondong loh yah. Saat itu waktunya masih sangat pagi jadinya masih sepi, belum ada pengunjung lain yg datang cuma penduduk lokal yg sudah pede melaju diatas jembatan pake ngebut segala. Diujung jembatan ada sebuah warung kecil yg menjajakan aneka snack kecil-kecil n wedangan kopi, si pemilik warung ternyata kreatip juga sebelah warung disediakan sepetak ruangan buat lesehan istirahat sambil ngopi. Yang nambah unik lagi ibu si¬†owner¬†warung saat itu mo pergi bentar tau-tau dengan polosnya malah nitipin warungnya ke kita padahal jelas-jelas kita ini orang asing n gak kenal sama sekali….wah ternyata didesa masih ada yah orang yg mudah memberi kepercayaan keorang lain, ato wajah kita itu tampang orang baik-baik kali yah jadinya ibu itu langsung percaya sama kita wahahaha….(pede)

Setelah puas berfoto-foto ria hujan mulai mengguyur cukup deras dan lama….lalu pengunjung mulai berdatangan ada juga serombongan goweser. setelah nunggu ujan lumayan lama akhirnya reda juga n kira pun berpamitan pulang melewati jalan pedesaan yg sdh padat penduduk, ternyata jalanya mulus n lebar bisa dilewati 2 mobil, tapi perjalananya biasa-biasa aja gak ada pemandangan alam yg menarik hanya melewati rumah-rumah penduduk desa saja, jaraknya pun cukup singkat gak kayak waktu berangkat tadi.

Foto lain:

tali-jembatanKali-OyoWP_001298DSC00516

Iklan

Mbolang ke Kebun Buah Mangunan

WP_000790

Hari minggu pagi aku n my hubby jalan-jalan menuju imogiri tujuannya mo ke kebun buah mangunan, ¬†informasi dari temen didaerah imogiri ¬†ada bukit dengan pemandangan yg sangat menarik. Aku n suamiku sama sekali buta dengan tempat itu,hanya modal tanya dan tanya…nah perjalan dimulai dari jalan imogiri timur teruuuss ke arah menuju imogiri sebelum kearah makam raja ada pertigaan dimana disitu terpampang jelas penunjuk jalan “kebun buah mangunan” belok kanan naah telusuri aja jalan itu,yang mana jalannya sangat elok nan rupawan.. ūüėõ

jalan naikturunDalam perjalanan sebenarnya mulus-mulus aja tapi timbul sedikit masalah pas nglewati daerah perbukitan menuju lokasi, jalanya berliku- liku naik-turun gak jauh beda lah maa kebanyakan jalan pegunungan, sebenarnya ¬†yg jadi masalah ¬†itu bukan jalannya tapi kendaraan yang qta pakee…, yeess qta pake motor andalan qta berdua… ūüėÄ ¬†waktu jalannya nanjak( nanjak banget malah kalo gak kuat tu motor bisa mundur..hahaha..) dan motor bebek qta ¬†kehabisan tenaga buat nanjak padahal nih motor gak jadul2 amat lo jadi kalo pas jalan naik cuma pake gigi 1 itu juga kudu super pelan sekali sampe bisa diselip orang jalan…lebay banget yak. Tapi hal itu tidak terlalu kami khawatirkan karena dalam perjalan kami dimanjakan dengan pemandangan yg indah, dimana daerah yg kami lewati ¬†kanan kiri ¬† bukit hutan pinus…sejuuuk beneer…ditambah lagi saat itu hujan rintik-rintik adeeeem,oiyaaa aseek bangeeeet kalo buat ¬†foto…tapi sayang kami gak sempet foto2 karena dikejar waktu keburu hujaan ¬†takut ntar jalannya liciiin….

Setelah beberapa saat kami sadar jalan yg kami telusuri makin sepi dan jalannya makin ekstrim….huaaaa,,,dan ¬†yg kami harap2kan gak nongol-nongol tuh papan penunjuk jalan “kebon buah mangunan”, lalu kita cari penduduk setempat buat nanya jalan ternyata nemuin penduduk juga rada susah soalnya kanan-kiri sudah sepi hampir gak ada rumah-rumah, akhirnya nemu juga penduduk setempat setelah bertanya ternyata kita keblabasan jauhnya minta ampun yaaah hampir 2 km kami nyasarnya…wkwkwkwkwk…#tepok jidat.ampuuun deeech kami bakal ¬†balik lagi lewati jalan naik-turun bukit lagi dengan kondisi si bebek motor sudah sangat memprihatinkan kayak mo sekarat aja, mungkin kalo si motor punya mulut bakalan teriak “LOE MO BUNUH GUA YAH!!!”.

sepertiularmaaf ini ambil foto temen hehe…

¬†Daaaan akhirnya kita nyampe juga ke lokasi kebon buah mangunan… lega deh, retribusinya ternyata hanya 5rebu perak tentu sangat murah sekali untuk pemandangan yg eksotik ini, saat mo naik kebukitnya ato disebut gardu pandang ada 2 opsi jalan kaki ato naik motor tapi setelah ngeliat kondisi motor yg sudah kembang-kempis kayaknya mending jalan aja deh sementara si motor kusuruh tidur aja dulu diparkiran.Gak nyesel deh milih opsi jalan,qta bakal dimanjakkan pemandangan, dan ada gubug untuk istirahat. Kurang lebih 15 menit qta baru sampai puncaknya….wuuuiiiih… ¬† ternyata emang bener yg dikatakan temenku pemandanganya sungguh luar biasa kayak berasa waktu naik gunung, apalagi pemandangan aliran sungai Oyo yg meliuk-liuk , yg mana sudah dianggap amazonnya Jogja hahahaha…. sungguh luar biasa indahnya sampai mata gak bisa kedip, sayangnya dilokasi sangat ramai maklum lah musim liburan. Setelah puas ¬†foto-foto buat eksis difb rasanya sayang banget pulang meninggalkan pemandangan ciptaan Allah yg sangat luar biasa menakjubkan bombastis cetaarrr membahana badai!!…ah ketularan syahrini. beluum puas rasanya menikmati keindahan ini…

Dalam perjalanan pulang ¬†kami menemukan ¬†plang bertuliskan “bukit hijau” rasanya pengin mampir tapi…ah sudah capek besok lagi aja deh…lagian cuaca juga tidak mendukung langitpun tidak lagi bersahabat kala ituuu….menduung menyelimuti wilayah imogiri dan sekitarnyaa….akhirnya qta memutuskan lgs pulang…cuuuuuuzzz….

Foto lainya:

WP_000782

WP_000785